Respons Istana Terkait Pembentukan TPF Kasus 6 Laskar FPI Tewas

Tenaga Ahli Utama KSP, Donny Gahral Adian menjelaskan Istana menyerahkan insiden bentrokan yang menyebabkan 6 pengawal pimpinan FPI Rizieq Syihab tewas ke polisi. Dia berharap kepolisian bisa memberikan keterangan lengkap kepada publik.

"Kalau itu, arahan kami, langsung ke Polda Metro. Karena mereka yang tahu detil apa yang terjadi. Dari Istana tidak bisa berkomentar. Kita serahkan pada kepolisian beri keterangan selengkap-lengkapnya," kata Donny saat dihubungi, Selasa (8/12).

Donny menjelaskan pemerintah belum ada niatan untuk membentuk tim pencari fakta independen terkait insiden tersebut. Dia pun menyerahkan sepenuhnya kepada polisi.

"Belum ada. Kita sepenuhnya menyerahkan kepada kepolisian untuk menuntaskan itu," ungkap Donny.

Sebelumnya, enam anggota FPI tewas ditembak anggota kepolisian di Tol Cikampek KM 50. Polisi menyebut, anggota laskar yang mengawal rombongan pimpinan FPI Rizieq Syihab ini, menyerang polisi saat penyelidikan pengerahan massa di Petamburan.

Pemerintah didesak untuk segera membentuk tim pencari fakta independen (TPF). Anggota DPR RI Fraksi PKS, Mardani Ali Sera, menilai penembakan anggota FPI ini merupakan kejahatan hak asasi manusia. Perlu diungkap dalangnya.

"Ini kejadian luar biasa, saya mengusulkan perlu segera dibentuk TPF Independen mengusut pembantaian 6 orang laskar FPI. Harus diusut tuntas siapa dalang nya. Jangan dibiarkan kejahatan HAM ini berlarut," kata Mardani. [merdeka.com]

Belum ada Komentar untuk "Respons Istana Terkait Pembentukan TPF Kasus 6 Laskar FPI Tewas"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel