Jokowi: Indonesia Telah Memesan 329,5 Juta Dosis Vaksin Covid-19

Presiden Joko Widodo menyebut, pemerintah terus menyiapkan program vaksinasi Covid-19. Saat ini, Indonesia telah mengamankan jutaan dosis vaksin Covid-19 hasil kerja sama dari berbagai negara.

"Jumlah totalnya yang telah firm order itu 329.500.000 vaksin," kata Jokowi dalam rapat terbatas bersama para menteri di Istana Negara, Jakarta, Rabu (6/1/2021).

Dari jumlah tersebut, sebanyak 3 juta dosis vaksin berasal dari Sinovac. Vaksin tersebut seluruhnya telah tiba di Tanah Air pada Desember 2020.

Rencananya, pemerintah akan menambah 122,5 juta dosis vaksin jenis ini.

Kemudian, 50 juta dosis vaksin dipesan dari Novavax, 54 juta dosis vaksin dari Covax/GAVI, 50 juta dosis vaksin dari AstraZeneca, dan 50 juta dosis vaksin dari Pfizer.

"Pengaturannya nanti akan dilakukan oleh Menteri Kesehatan," ujar Jokowi.

Jokowi memastikan bahwa vaksinasi akan dimulai di minggu kedua Januari 2021 atau pekan depan.

Oleh karenanya, jutaan dosis vaksin sudah mulai didistribusikan ke 34 provinsi di Indonesia mulai Minggu (3/1/2021).

Ditargetkan, 5,8 juta dosis vaksin terdistribusi ke daerah selama bulan Januari.

Setelah itu, 10.450.000 dosis vaksin didistribusikan pada bulan Febuari dan 13,3 juta vaksin terdistribusi pada bulan Maret.

"Dan bulan-bulan berikutnya nanti akan saya sampaikan pada waktu yang akan datang," ujar Jokowi.

Jokowi pun meminta jajarannya dan para kepala daerah menyiapkan pelaksanaan program vaksinasi.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin memastikan proses vaksinasi Covid-19 akan mulai dilakukan pada Rabu (13/1/2021). Budi mengatakan, penyuntikan vaksin perdana dilakukan kepada Presiden Joko Widodo beserta jajaran Kabinet Indonesia Maju dan pejabat di tingkat pusat.

Hal itu dikatakan Budi dalam Rapat Koordinasi Kesiapan Vaksinasi Covid-19 dan Kesiapan Penegakan Protokol Kesehatan Tahun 2021 di Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri), Jakarta Pusat, Selasa (5/1/2021).

"Penyuntikan pertama akan dilakukan pada Rabu depan, di Jakarta, oleh Bapak Presiden," kata Budi, dikutip dari keterangan pers Puspen Kemendagri, Selasa.

Setelah itu, vaksinasi dilanjutkan di daerah pada hari berikutnya secara serentak. Penyuntikan vaksin diprioritaskan bagi tenaga kesehatan.

Budi berharap, kepala daerah ikut memantau proses vaksinasi secara langsung untuk meningkatkan kepercayaan masyarakat.

"Kemudian pada saat penyuntikan tenaga kesehatan, tolong kepala daerah, Bapak, Ibu Gubernur, turun untuk membangkitkan confidence ke masyarakat," ujar Budi.[kompas.com]

Belum ada Komentar untuk "Jokowi: Indonesia Telah Memesan 329,5 Juta Dosis Vaksin Covid-19"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel