KABAR GEMBIRA, Ada Bantuan Rp 1 Juta untuk Pelajar SD-Perguruan Tinggi, Begini Cara Mendapatkannya

Informasiguru_Pemerintah melalui Program Indonesia Pintar (PIP) memberikan akses bantuan tunai untuk pelajar. 

Adapun bantuan tunai ini diperuntukkan pelajar mulai dari usia 6-21 tahun yang berasal dari keluarga miskin dan rentan miskin. 

Bantuan tunai disalurkan melalui Kartu Indonesia Pintar (KIP) dengan nominal yang disesuaikan dengan jenjang pendidikannya. 

Adapun besaran bantuan tunai untuk pelajar ini mulai dari Rp 450 ribu sampai Rp 1 juta per tahun. 

Berdasarkan informasi dari situs resmi Kemendikbud, Sabtu (09/01/2021), nominal bantuan tunai berbeda-beda untuk pelajar SD, SMP, SMA, hingga perguruan tinggi.

Untuk pelajar SD/MI/Paket A diberikan bantuan tunai sebesar Rp 450.000/tahun. 

Kemudian, pelajar SMP/MTs/Paket B diberikan bantuan tunai sebesar Rp 750.000/tahun. 

Selanjutnya, pelajar SMA/SMK/MA/Paket C diberikan bantuan tunai Rp 1 juta/tahun. 

Untuk mahasiswa, bantuan diberikan melalui KIP dalam bentuk pembebasan biaya pendaftaran seleksi masuk perguruan tinggi (Ujian Tulis Berbasis Komputer/UTBK serta seleksi lain). 

Termasuk yang diusulkan oleh masing-masing panitia dan perguruan tinggi bagi siswa yang terdaftar di Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) Kementerian Sosial (Kemensos). 

Lalu, pembebasan biaya kuliah/pendidikan yang dibayarkan langsung ke perguruan tinggi. Tak lupa juga bantuan biaya hidup sebesar Rp 700.000/bulan. 

Pendaftaran KIP Kuliah sendiri tak dilakukan oleh siswa secara langsung. 

Kepala Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan, Kemendikbud Abdul Kahar menjelaskan, pendaftaran dilakukan oleh satuan pendidikan tempat siswa bersekolah. 

"Data ini juga harus divalidasi oleh Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk jenjang pendidikan dasar. Sedangkan jenjang pendidikan menengah oleh Dinas Pendidikan Provinsi," kata Abdul Kahar seperti yang dikutip PastiGuna Situs Pendidikan yang berguna untuk pelajar indonesia. 

Untuk bisa didaftarkan sebagai penerima KIP, maka pelajar harus memenuhi syarat berkas sebagai berikut: 

1. Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) 

2. Kartu Keluarga (KK)

3. Akta Kelahiran Kartu Keluarga Sejahtera (KKS) atau Surat Keterangan Tidak Mampu (SKTM) dari Rt/Rw setempat 

4. Rapor hasil belajar siswa Surat pemberitahuan penerima BSM dari Kepala Sekolah atau Kepala Madrasah 

Adapun mekanismenya, pelajar mendaftar dengan membawa KKS milik orang tua ke lembaga pendidikan terdekat (dinas pendidikan). 

Anda juga bisa dengan melapor langsung ke pihak sekolah Sanggar Kegiatan Belajar (SKB), Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM), atau Lembaga Kursus dan Pelatihan (LKP). 

Jika tidak memiliki KKS bisa juga dengan membawa SKTM. 

Selanjutnya, sekolah/madrasah/ SKB/PKBM atau LKP akan mencatat data siswa yang selanjutnya dikirimkan atau diusulkan ke Dinas Pendidikan atau Kementerian Agama kota setempat. 

Dinas Pendidikan atau Kementerian Agama kota setempat tersebut. 

Kemudian, mendaftarkan calon siswa ke aplikasi Data Pokok Pendidikan (Dapodik). 

Sekolah yang sudah berada dalam naungan Kemendikbud wajib memasukkan data calon penerima KIP dalam Dapodik. 

Jika siswa lolos seleksi, selanjutnya KIP akan dikirimkan ke alamat siswa yang sudah mendaftar tadi atau bisa dikirimkan ke sekolah untuk kemudian diberikan kepada siswa yang bersangkutan.

Untuk mengetahui apakah pelajar terdaftar sebagai penerima KIP, maka bisa mengakses laman pip.kemendikbud.go.id. 

Cara Cek Nama Penerima 

1. Buka laman pip.kemdikbud.go.id. 

2. Klik menu Cek Penerima PIP. 

3. Masukkan Nomor Induk Siswa Nasional (NISN), tanggal lahir, nama ibu kandung. 

4. Klik cek data. 

Cara Mencairkan Dana PIP 

Berikut cara mencairkan dana PIP bagi penerima, yang Tribunnews.com kutip dari Jendela.kemdikbud.go.id: 

Proses pencairan atau pengambilan dana PIP dapat dilakukan apabila pemegang KIP membawa bukti pendukung yang sah ke bank penyalur terdekat yang telah ditunjuk oleh pemerintah.

Pengambilan dana PIP ini juga dapat dilakukan perorangan langsung maupun secara kolektif. 

Khusus pengambilan dana PIP secara kolektif, dapat dilakukan jika berada di wilayah yang sulit untuk mengakses bank penyalur. 

Kriteria wilayah sulit tersebut meliputi tidak adanya kantor bank di kecamatan dan atau biaya transpor lebih besar dari bantuan yang akan diterima. 

Pengambilan secara kolektif ini dapat dikuasakan kepada kepala sekolah/ketua lembaga/bendahara sekolah/bendahara lembaga. 

Bank penyalur yang mencairkan dana PIP di antaranya Bank Rakyat Indonensia (BRI) dan Bank Nasional Indonesia (BNI). 

Pemegang KIP dengan jenjang SD/SMP/SMK/Paket A/Paket B/Kursus dapat mencairkan dana PIP di BRI. 

Sedangkan pemegang KIP dengan jenjang SMA/Paket C dapat mencairkannya di BNI. 

Namun, khusus bagi pemegang KIP dengan jenjang SD/SMP harus didampingi orangtua/wali/guru saat mendatangi bank untuk mencairkan dana tersebut. 

Selanjutnya, pemegang KIP melakukan aktivasi rekening apabila akan menggunakan tabungan kemudian menandatangani bukti penerimaan dana dan menerima dana PIP tersebut.


Sumber : TRIBUNJABAR.ID


Demikian informasi ini semoga bermanfaat, silahkan simak informasi lainnya dibawah ini.

Belum ada Komentar untuk "KABAR GEMBIRA, Ada Bantuan Rp 1 Juta untuk Pelajar SD-Perguruan Tinggi, Begini Cara Mendapatkannya"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel