Soal Dugaan Suap PNS Pajak, Sri Mulyani: Ini Mengecewakan!

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati bicara soal dugaan suap PNS Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Kementerian Keuangan. Menurut Sri Mulyani, dugaan suap ini merupakan aduan dari masyarakat. Ia pun menyayangkan terjadinya hal tersebut.

"Dalam kondisi Covid-19, dan membutuhkan dana untuk terus jaga pemulihan ekonomi [...]."

"Ini merupakan suatu hal yang mengecewakan bagi kita semua," kata Sri Mulyani dalam konferensi persnya, Rabu (3/3/2021).

Ia mengatakan dugaan suap ini merupakan aduan dari masyarakat dan ditindaklanjuti kepada unit kepatuhan internal hingga KPK.

"Pengaduan atas dugaan suap tersebut terjadi pada tahun 2020 awal. Yang kemudian dilakukan tindakan oleh unit kepatuhan internal Kemenkeu dan KPK untuk lakukan tindak lanjut dari pengaduan tersebut," ujar Sri Mulyani.

"Kami di Kemenkeu menghormati proses hukum yang sedang dilakukan oleh KPK untuk dapat tuntaskan dugaan suap yang dilakukan pegawai Direktorat Jenderal Pajak dengan tetap berpegang pada azas praduga tidak bersalah," tambahnya.

Sri Mulyani juga menyampaikan apresiasi dan dukungan kepada KPK dan unit internal di lingkungan Kemenkeu yang telah kerja sama untuk tindaklanjuti pengaduan masyarakat tersebut.

Untuk diketahui, dugaan suap ini terungkap setelah Wakil Ketua KPK Alexander Marwata membenarkan KPK sedang melakukan penyidikan ke PNS Pajak tersebut.

Alexander telah mengonfirmasi hal tersebut, namun enggan menyebut tersangka yang sudah dijerat lantaran proses penyidikan masih berjalan.

"Kita sedang penyidikan betul, tapi tersangkanya nanti dalam proses penyidikan itu kan mencari alat bukti untuk menetapkan tersangka. Ini yang sedang kita lakukan. Nanti kalau sudah alat buktinya cukup, tentu akan kita ekspose," katanya, seperti dikutip Rabu (3/3/2021).

Alexander enggan menyebut secara detail kasus yang sedang disidik. Ia hanya menyampaikan dugaan suap dalam kasus pajak ini bernilai miliaran rupiah.

"Nilai suapnya besar; puluhan miliar juga. Kalau tidak salah itu juga melibatkan tim pemeriksa. Kalau di pajak kan modusnya seperti itu, gimana caranya supaya WP [Wajib Pajak] bayar pajak rendah dengan cara menyuap pemeriksanya agar pajaknya diturunkan," imbuh dia. [cnbcindonesia.com]

Belum ada Komentar untuk "Soal Dugaan Suap PNS Pajak, Sri Mulyani: Ini Mengecewakan!"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel